[REVIEW] Fanbo Gloria 5

06:55:00


Bagus ya kotaknya, kayak kotak harta karun masa dulu gitu :D Emang kesannya jadul tapi kalau pake warna keemasan gini jadinya keren.








Aku pilih shade no.6 Kuning Langsat, akumah pokoknya yang hint kuning atau udah tulisan kuning, golden beige, udah aku ambil aja. Karena emang warna kulitku kuning langsat. Hahaha pasrah sama nama shade, tapi alhamdulillah ini di aku shadenya pas. Kalau aku cek di blognya Mbak Lintangada 6 pilihan warna (peach, natural, chestnut, ochre, beige, dan kuning langsat).


Sebenarnya yang bikin aku kepincut bukan tempat bedak, harganya yang murah, review bagus, atau cocok buat kulit oily. Tapi yang bikin aku kepincut adalah ingredientsnya, dari pengalaman bermake-up dan memilih skincare, kulitku paling cocok sama produk yang ingredientsnya sederhana. Lihat aja tuh bisa diitung berapa ingredientsnya (tapi aku males ngitung). Dan tidak ada mineral oil, okedeh, bungkus.

Aku sengaja pake ini dulu 1 mingguan, ngira-ngira sendiri bakal cocok apa gak sama muka acne-proneku. Aku pake ini setiap hari, pagi-sore, dan itupun juga lagi ada di kondisi muka PMS yang semakin rawan jerawatan. Tapi malah gak nambah jerawat loh, ada se ini 1 kecil tapi. di foto yang aku sertakan nantipun gak bakal kelihatan.

ini dia kalau isinya dikeluarkan, warna tempat bedaknya putih, ada aksen-aksen ukiran yang aku gak tau namanya. Tapi ya, ini menurutku, malah bukan kayak bedak. Jadi kayak mainan. Tempat bedaknya lucu
Tuhkan lucuk kyaaa~
Kalau pegang bedaknya berasa jadi penyihir di kartun masa kecilku (iya, heeh, sudah tua). Trus aku ngucapin mantra, dan jadilah aku.... eh iya, maaf kelupaan kalau lagi review.


Nih langsung aja di isinya ya, shadeku yang kuning langsat no.6. dan maaf cepuk bedak fanboku habis jatuh, kotor, dan belum di cuci. Ehe. Jadi belum bisa review cepuk bedaknya. Dan benerloh apa kata beauty blogger yang sukses meracuniku juga, kalau kacanya itu gede jadi enak kalau di buat ngaca


Warna bedaknya memang yellow undertone. Kalau di aplikasikan ke muka warnanya kayak yang di cepuk bedaknya itu tuh.

Coveragenya sheer-medium menurutku, dan agak menyerbuk. Dan aku memang nyari yang gini, jadi gak begitu berat di wajah dan gak gampang clog pores. 

Oya, banyak yang komen wanginya ya? Wanginya memang jadul banget, wanginya nenekku. Tapi lama kelamaan hidung ini biasa aja. Dan sebenarnya aku suka wanginya, meskipun pas pemakaian awal agak pusing.

Kalau ketahanan aku pernah pake wudhu dan lumayan masih nangkring di muka, dan gak bikin muka cemong-cemong luntur. Ya ilang dikit kesiram air gitu ajalah. Kalau yang gak aku pake wudhu, rada cakey di bagian smile line. Selalu cakey di bagian situ :(


Dan ini dia foto wajah saya, lumayan bisa nutup mata panda saya tuh. biasanya aku swatch pake jari, trus aku ratain di bagian mata panda. Dan buat nutup bekas jerawat dan jerawat juga lumayan.

Kesimpulan:
+Murah Rp. 15.000
+Ingredients sederhana
+Tempatnya lucu, kayak punyanya penyihir di kartun masa kecil
+Gak bikin jerawatan
+Hasilnya matte
+Akhirnya ada bedak padat yang cocok dimukaku

-Wanginya kalau gak kebiasaan bikin pusing
-Apa ya? Hahaha sudah itu aja

Repurchase? Gak tau, liat aja ntar. Isinya banyak ini soalnya, dan biasanya aku bosenan, pengen ganti. Tapi aku suka suka sekali sama bedak ini.

Ppyong~

You Might Also Like

0 comments