[CERITA101] Tiga Saudara

09:27:00


Postingan kali ini aku gak bawa-bawa makeup, skincare, dkk. dulu ya, aku lagi pengen cerita tentang aku sama dua adikku. Emang ada yang spesial? Nggak, aku sama dua adikku seperti adik-kakak lainnya.
Aku hari ini lagi apa ya.... emosional banget, kebawa hormon mens kali ya. Jadi pas mikir tentang adik-adikku tadi sempet pengen nangis. Sampai alasan kepedesan pas makan, padahal ya gitu, lagi emosional.

Adikku ada dua, aku anak pertama, cewek. Dua adikku cowok semua, satunya lagi kelas 3 SMA, satunya kelas 6 SD. Jauh memang jarak kita, aku sendiri sudah lulus di D3 Keperawatan. Awalnya gak ada bedanya sih aku sama adik-adikku, ya saling neriakin, saling ngaduhin ke orang tua, saling mukul, ala-ala anak kecil kalau di jalan gitulah.


"Mbak, gak mau dimakan jajannya?" Jadi biar sama-sama habis.

Tapi semakin kesini aku sama adik-adikku berubah, nggak tetep saling neriakin kok, kalau adikku yang kelas 3 SMA mandinya lama, kalau adikku yang 6 SD mainan air mulu, kalau aku.... aku diteriakin pas apa ya? Lupa hahahaha. Tapi neriakinnya bukan neriakin marahin, teriak-teriak candaan dan kami juga sudah tau itu candaan jadi gak ada lagi yang namanya ngambek.

Ditengah-tengah penatnya kehidupan, kami malah saling nertawain satu sama lain, aku marah aja diketawain sama adikku, bayangin aja marah diketawain bosqu, tapi aku juga ikut ketawa sih ujung-ujungnya ._.) Pas adikku bikin kesalahan juga kami ketawain, kayak jatuhin telor, nuang es dari plastik ke gelas tumpah, mau misahin mie sama air, mienya ikut kebuang, salah pakai baju, potong rambutnya kependekan dan hal-hal lain yang sampai sekarang masih kami ingat dan tetap kami ketawain.



Mungkin itu alasannya aku jadi receh, apa-apa diketawain.

Kalau di asrama nih, yang lain cerita habis telpon sama Mama atau Papanya aku nyeritain konyolnya adik-adikku, dan hampir semua temanku hafal sama adikku, aku keseringan cerita juga kayaknya. Pas main ke kampus pada nanya "itu adikmu yang kemarin kamu ceritain ya Lim?"

Pernah suatu hari, adikku tengkar depanku, aku biarin aja karena aku lagi sibuk. Mereka pukul-pukulan, teriak yang bener-bener marah. Aku tetap abaikan, bodo amat, mereka sering sih kayak gitu aku capek ngelerai atau ngasih tau. Eh.... gak lama kemudian adikku yang 3 SMA bilang "main bola yuk", balesannya adikku yang 6 SD "ayo, aku yang ambil bola".




Denger itu aku langsung noleh, yaelah tadi pukul-pukulan, sekarang udah akur aja. Pas main bola juga sudah gak ada rasa marah, dendam, udah ketawa-ketawa aja mereka.

Dari situ aku belajar, aku kalau sama mereka juga gak bakalan marah yang dendam dan bales. Selesai ya selesai, apalagi kalau masalahnya sepele.

Kami gak pernah curhat-curhatan, gak sedekat itu memang tapi kami sudah saling percaya satu sama lain. Adik-adikku gak pernah judge aku, yang doyan pulang malem dan sering nginep sana-sini, mereka gak pernah bilang aku anak cewek yang gak baik. Aku juga gak pernah judge adekku dapat nilai jelek, karena aku tau adekku sudah berusaha.

Meskipun gak pernah membahas hal-hal pribadi, tapi aku sering ngobrol sama mereka, ngebahas bahayanya mie yang dari lilin ternyata hoax, ngebahas LGBT yang adikku berpendapat gak ada salahnya menunjukkan cinta, ngebahas ciri-ciri hewan mamalia, dan ngebahas beberapa PRnya adik-adikku.



Kami juga saling perhatian, kalau beli makanan selalu 3, atau kalau gak gitu bener-bener di bagi. Kayak kemarin, mereka keluar, beli jagung. Aku dikasih tapi karena kenyang aku tolak, ehh adikku bilang "aku beli 3 kok mbak". Akhirnya aku makan.

Trus barusan aja, adikku ngingetin "Mbak, ituloh ada lontong, soto, daging, gak makan ta?". Pernah juga ada nasi kotak 1, biasanya kami makan bareng-bareng, tapi karena aku dan adikku yang 6 SD sudah makan, akhirnya kami kasih ke adikku yang 3 SMA, soalnya dia belum makan. Padahal kami tipe yang selalu menghabiskan makanan meskipun sudah kenyang.



Oya, aku lupa kenapa pake gambar Incredibles di awal, itu film favorit kami. Kalau ada film itu kami langsung lapor buat nonton bareng-bareng, meskipun udah sering lihat tetap aja kami tonton, tetap kami ngetawain beberapa adegan yang lucu (receh). Lagipula pas juga kan, si Violet, cewek anak pertama, kayak aku. Si Dash, anak kedua, cowok kayak adikku yang kelas 3 SMA. Si Jack Jack, kayak adikku yang kelas 6 SD.

Ntah sengaja atau nggak, kami saling mempengaruhi selera. Jadi kami juga jarang rebutan tv atau rebutan playlist lagu. Contoh, karena adikku dua-duanya doyan lihat bola dan MotoGP, akhirnya aku juga jadi doyan ngeliat itu. Trus playlist laguku yang gak jauh-jauh dari Pop Dance yang ada di Spotify, seleranya adikku juga itu.


Aku bangga sama adik-adikku, contohnya kemarin, kan mereka mau ujian nasional tuh. Aku bilang, adikku yang pertama kalau bisa udah curi start untuk cari info universitas, dan adikku yang terakhir kan juarang banget belajar, aku bilangin belajarnya nyicil aja.

Eh... dilakuin, ntah karena mereka ingin ngelakuin atau karena aku, alasan yang pertama sih kayaknya. Jadi adikku yang 3 SMA nanya, biasanya buka pas kapan, cari info di mana, jurusan ini gimana. Meskipun dia masih bingung, ya wajarlah aku dulu juga bingung. Nah yang adikku 6 SD nih, dia jadi rajin buka buku, meskipun masih sering lihat tv tapi dia bawa buku.


Aku bangga sama mereka!

Aku terlalu pemalu, pengecut buat bilang aku sayang mereka. Akupun gak bisa nunjukin kalau aku sayang sama mereka. Aku juga belum bisa jadi "mbak" yang baik, masih sering ninggal, gak bisa sedekat itu untuk saling cerita. Malah akunya yang manja ke mereka, sering ngerewel di depan mereka. Untung mereka sabar, ntah sabar ntah kebiasaan. Aku kalau rewel juga didiemin aja.

Ya karena aku terlalu pemalu bilang langsung akhirnya bilang di sini aja, aku sayang kalian, makasih udah sering mainin musik pakai speaker pagi-pagi atau malem-malem, terutama pas orang tua pergi, makasih udah mau diem aja, ngebiarin aku rewel atau kadang-kadang manja ndusel-ndusel. Makasih udah gak ngunci kamar, dan biarin aku tidur sama kalian pas aku lagi takut. Makasih udah nemenin di keluarga ini.

Aku sayang kalian.



You Might Also Like

1 comments

  1. kata-katanya menyentuh sekali kak, benar banget sih karena kita terlalu pemalu kita sampai gak bisa bilang kalau kita sayang sama mereka (saudara)..

    ReplyDelete